Surau TV

Banner

Korupsi Jembatan Pedamaran

Mantan Kadis PU Rohil dan Konsultan Dituntut Dua Tahun Penjara

Image
Tuesday, 03 October 2017 | 08:24:00 WIB


ROKANHILIR (Nusapos.com)-Mantan Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Rokan Hilir (Rohil) Ibus Kasri dan pengawas proyek PT Lapi Ganesatama, Minton Bangun dituntut hukuman dua tahun penjara. Jaksa menilai keduanya melakukan korupsi proyek pembangunan Jembatan Pedamaran II di Kabupaten Rohil.

Tuntutan dibacakan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Eka Safitra dan Aditya, secara terpisah di hadapan Majelis Hakim Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri (PN) Pekanbaru yang diketuai Khamazaro Waruwu.

"Menuntut kedua terdakwa dengan pidana penjara selama dua tahun, dipotong masa tahanan," ujar Eka, Senin (2/10).

Selain penjara, kedua terdakwa juga dituntut membayar denda masing-masing sebesar Rp 500 juta. Denda itu dapat diganti hukuman penjara selama 3 bulan.

Kedua terdakwa terbukti melanggar Pasal 3 jo Pasal 18 Undang-undang (UU) Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dan ditambah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

"Hal meringankan hukuman, terdakwa bersikap sopan di persidangan, mengakui kesalahan dan berjanji tak akan mengulangi perbuatannya. Terdakwa juga masih punya tanggungan keluarga," kata Eka.

Namun, kedua terdakwa tidak dibebankan membayar uang pengganti kerugian negara. Pasalnya, uang Rp 9,2 miliar yang diduga hasil korupsi sudah disita dari PT Waskita Karya.

Atas tuntutan itu, terdakwa Ibus Kasri dan Minton Bangun mengajukan pembelaan atau pledoi tertulis. Majelis hakim mengagendakan pembacaan pledoi pada persidangan satu pekan mendatang.

Berdasarkan dakwaan JPU, Ibus Kasri dan Minton Bangun didakwa bukan memperkaya diri sendiri melainkan koorporasi, PT Waskita Karya. Pengerjaan Jembatan Pedamaran II dilakukan bersamaan dengan Pedamaran I. Keduanya dibangun dengan anggaran APBD Tahun 2008 hingga 2010.

Penyimpangan terjadi karena adanya pelaksanaan pembayaran pada 2009 yang tidak sesuai ketentuan oleh Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) yakni Ibus Kasri. Dalam proyek itu tidak ada item pekerjaan 77 item tiang pancang tapi tetap dibayarkan.

Akibat tindakan itu, negara mengalami kerugian sebesar Rp 9,2 miliar. Nilai itu diperoleh dari pembayaran yang tidak semestinya. Dana itu sudah dikembalikan dan disimpan di rekening penampungan milik Kejaksaan Tinggi Riau. (cob)

 

Sumber: Merdeka

Sumber :

Laporan :

Editor : 0

loading...